Geopark Ciletuh Sukabumi, Perjalanan Panjang Penuh Drama

Kenapa namanya SUKABUMI? Berarti suka sama bumi gitu? 

Sebenarnya ada 2 pendapat tentang asal nama SUKABUMI, pendapat pertama berasal dari Bahasa Sunda yaitu Suka dan Bumen (Menetap) yang bermakna suatu kawasan yang disukai untuk menetap dikarenakan iklim sukabumi yang sejuk.

Pendapat kedua mengatakan bahwa SUKABUMI berasal dari Bahasa Sansekerta yaitu Saka (Kesenangan, Kesukaan) dan Bhumi (Bumi / Tanah) sehingga SUKABUMI memiliki arti “Bumi Yang Disenangi / Bumi Yang DIsukai”

Perjalanan kali ini bercerita tentang wisata ke Geopark Ciletuh Sukabumi. Karena kawasan ini sudah cukup terkenal, iseng - isenglah ikut trip perjalanan ke sini. Perjalanan bisa kita mulai dari Jakarta berangkat di Jum'at malam jika ingin ambil 3 hari 2 malam untuk eksplore Ciletuh.

Untuk ke Ciletuh bisa menggunakan motor ataupun mobil, tapi saran jika berangkat malam baiknya menggunakan mobil, karena jalanan gelap dan agak rusak. Dan kebetulan perjalanan kali ini menggunakan mobil sehingga kami sepakat berkumpul di Carrefour MT Haryono Cawang. Fix disarankan cek kondisi mobil dalam keadaan baik, karena gak mau kan kejadian kayak kami waktu di sana? Kenapa hayo? Baca aja terus ceritanya.

Bagi yang gak tau lokasinya buka aplikasi waze aja, karena daripada tanya orang yang ada nanti malah akan kesasar karena makin bingung, langsung aja search di waze Geoprak Ciletuh, pasti akan langsung muncul titik dan rute yang harus dilewati. Perjalanan dari Jakarta kurang lebih 6-8 jam tergantung kondisi jalan dan kondisi supir mau berhenti atau langsung ke tempat tujuan. Kalo kalian berangkat jam 10 malam, kemungkinan sampe di sana sekitar jam 4-5 pagi, jadi masih ada waktu buat sholat subuh dan istirahat sebentar di homestay.

Untuk yang bingung masalah penginapan gak usah khawatir, di sana banyak homestay milik warga yang sudah dikelola dengan baik, bahkan warga di sana ramah-ramah. Untuk harga berbeda - beda tergantung jenis rumah, tapi masih wajar kok harganya kisaran 200 - 400 ribu per malamnya.

Nah, sekarang mengenai tujuan wisata, emang ada apa sih di sana?

Curug Sodong / Air Terjun Sodong
Kenapa namanya Sodong? Gak tau juga sih, gak sempet nanya kemarin. Haha. Tapi curug ini berada di dekat parkiran mobil, jadi gak perlu manjat-manjat bukit buat ke curug ini. Tepatnya sih curug ini kembar, ada 2 aliran air terjun yang bersebelahan dengan tinggi kurang lebih 20 meter. Kalo lagi sepi sih bagus, tapi kalo lagi rame sih siap-siap aja banyak pemandangan manusia. saran kalo ke sini dateng agak pagi biar belum terlalu rame jadi bisa dapet spot foto yang bagus.

Curug Sodong, Air Terjun Kembar

Curug Sodong

Curug Cikanteh / Air Terjun Cikanteh
Lagi - lagi kenapa namanya Cikanteh? Gak tau juga, serius gak nanya masalah ini kemarin. Haha. Tapi curug ini masih satu kawasan sama curug Sodong, cuma perlu mendaki bukit kurang lebih 5-10 menit, trek pertamanya doank agak nanjak, tapi keatasnya udah landai kok. Untuk perjalanan ke Curug Cikanteh maka kalian akan disuguhi pemandangan indah melewati jembatan bambu yang dibawahnya ada sungai kecil dengan bebatuan dan air sungainya jernih.

Jembatan Sungai Menuju Curug Cikanteh
 
Curug Cikanteh
 
Curug Cikanteh dan Penunggunya

Hati - hati dengan batunya

Curug Cimarinjung / Air Terjun Cimarinjung
Gak tau kenapa ya, di sini lebih banyak wisata curug, inget ya curug bukan curut. Udah gak usah tanya arti cimarinjung, penulis juga gak tau arti namanya. Nah kalo curug ini beda tempat sama curug Sodong dan Curug Cikanteh, tapi deket sama Puncak Darma yang jadi ikon Geopark Ciletuh. Curugnya sih hampir sama dengan curug lainnya, hanya saja ini jalurnya lebih bagus karena udah bukan tanah lagi jalurnya tapi pake konblok, jadi cocok buat ajak keluarga atau orang tua.

Curug Cimarinjung
Ini dari bawah air terjun

Puncak Darma
Setelah dari tadi curug terus, ini salah satu ikon kalo ke Geopark Ciletuh yaitu pada foto di Puncak Darma. Jadi ini kayak Puncak Pass di Bogor, tapi dari sini kita bisa lihat view Pantai Ciletuh yang ada di bawahnya, dan kalo ambil angelnya pas sih ngebentuk hati seharusnya, tapi karena penulis masih sendiri jadi gak usah ngebentuk hatilah fotonya, nanti baper, Uhuk.

Tapi pastikan lagi kondisi mobil prima, karena dari Curug Cimarinjung ke Puncak Darma jalannya nanjak terus, bahkan banyak mobil yang gak kuat nanjak akhirnya harus pada jalan kaki buat ke Puncak Darma. Saran jangan dateng pas siang, karena selain cuaca panas menyengat, kalo kalian kurang beruntung cuacanya agak berkabut, bagusnya sih pas sunset sambil lihat matahari terbenam, apalagi sambil gandengan sama pasangan, Uhuk.

View ke bawah dari puncak darma
Ini spot lain di puncak darma yang gak mainstream

Curug Awang / Air Terjun Awang
Kan curug lagi, tapi emang disini banyak curugnya. Bedanya nih curug ada di sekitar persawahan warga, kalo mau ke bawah harus lewatin sawah - sawah warga, tapi kalo cuma mau nikmatin dari jauh kalian gak perlu turun karena ada satu warung di atas yang spotnya langsung ke arah air terjun, dan kalian bisa nikmatin sebutir kelapa muda yang harganya cuma Rp. 5.000,- dan si ibunya jujur banget dikasih lebih dia gak mau. Bagusnya sih pas musim hujan katanya airnya banyak, kalo musim kemarau airnya sedikit jadi kurang seger.

Plus saran, ini serius jalan ke curug awang rusak parah dan batu semua. Kalo mobil kalian masih baru, mending jangan kesini dah, atau sewa motor aja disana, jalan kaki juga boleh dari depan sekitar 3 KM, serius sayang mobilnya. 

Spot dari warung

Coba kalo airnya penuh pasti seger

Ini dari bawah

Pantai Ujung Genteng
Nah ini nih kenapa perjalanan kali ini penuh drama, dari Jakarta juga udah gak beres sama mobilnya, di toll tiba-tiba pintu bagasi belakang mobil kebuka dan otomatis tas yang ada dibelakang pada jatuh semua di toll, waktu itu kami pake Travello. Mana ada tas yang baru beli lagi sampe masuk ke bawah mobil yang ada di belakang kita.

Karena kita coba beberapa kali gak kekunci langsung otak berfikir cari tali apa aja yang bisa buat ngiket itu pintu biar gak kebuka lagi pas dijalan. Dan kalian tau tali apa? Tenang bukan tali BH kok, tapi tali ID Card yang mau gak mau harus di potong dan disambung - sambung biar bisa keiket itu pintu belakang.

Kita pikir masalah selesai, ternyata AC mobil gak dingin, pantes panas banget, ACnya emang gak dingin gaess, yasudahlah untung semua sabar pake AC alam yang lebih sejuk meski harus kena berisik selama di toll. Taulah kalo di toll dan jendela di buka semua.

Nah itu baru drama awal, sebenernya Ujung Genteng ini gak masuk itinery kita selama di Sukabumi, tapi kata mamang guide lokalnya bilang sekalian aja ke Ujung Genteng, karena Sukabumi juga terkenal dengan Pantai Ujung Genteng. Setelah kami berunding belum pernah ada dari kami yang ke Ujung Genteng akhirnya kita setuju dengan membayar biaya masuk mobilnya Rp. 60.000,- per mobil jadi masih worth it lah kalo kita ramean.

Tapi jangan senang dulu gaess, dari Cileteuh ke ujung genteng kata mamangnya deket, tapi ternyata serius itu jauh dan jalannya juga banyak yang rusak. kurang lebih 2-3 jam buat ke Ujung genteng. Dan kalian tau apalagi yang terjadi?

DUAARRR, ban mobil kita yang belakang bocor kena tajamnya batu - batu jalanan yang lebih tajam dari omongan mantan, Uhuk. Waktu itu udah jam 3 sore, kita rencananya mau lihat Sunset katanya bagus dan ada pelepasan tukik di pantai. Semuanya lemes tapi tetep aja bercanda, ini nih pentingnya punya temen jalan yang asyik dan seru, biar gak moody pas di jalan dan kompak.

Untung pak sopirnya sigap, kurang lebih 20 menit ban baru sudah terpasang. Lanjutlah perjalanan kita ke Ujung Genteng. Sempet panik karena waktu sudah menunjukkan pukul 17.00 WIB itu artinya sebentar lagi sunset dan matahari akan hilang. Sempet agak emosi ke mamangnya karena kalo udah malem kita mau lihat apa di pantai? Semuanya pasti gelap. Soalnya kan yang rekomendasiin buat ke sini si mamangnya, haha tetep ya gak mau ngalah.

Tapi alhamdulillah masih rejeki, pas sampe pantai jam 17.30 WIB dan matahari lagi bagus - bagusnya buat meninggalkan sore itu. Plus ternyata ada pelepasan tukik yang baru aja mau dimulai. Ternyata dibalik drama selama perjalanan masih ada titik indah yang bisa kita dapatkan. Sungguh nikmat Tuhanmu manakah yang kamu dustakan?



Sunset At Ujung Genteng





Itulah cerita perjalanan ke Sukabumi, sebagai informasi, baiknya kalian meninggalkan Sukabumi pada pukul 12.00 WIB, karena jika terlalu sore, akan terjadi kemacetan di CIbadak seperti kami kemarin yang meninggalkan Sukabumi pukul 14.30 WIB dan sampai Jakarta pukul 01.00 WIB karena kemacetan yang cukup parah di sore hari.

Inget ya, jangan buang sampah sembarangan.

  

Komentar

Posting Komentar

Berkomentarlah sesuai dengan etika yang baik, untuk maksud baik dan tujuan yang baik.

Untuk info lebih lanjut silahkan hubungi kontak.

Postingan populer dari blog ini

Wisata Murah Tanjung Pasir - Pulau Seribu (Pulau Untung Jawa)

Air Terjun / Curug Cismun Taman Cibodas - Puncak Bogor

Liburan Singkat Sehari Dari Jakarta - Pantai Sambolo Anyer - Sultan Hasanudin - Maulana Yusuf - Alun Alun Kota Serang

Pulau Pari, Pulau Berbentuk Ikan Pari - Kepulauan Seribu, Jakarta

Indahnya Pesona Kawah Gunung Galunggung dan Pemandian Air Panas Cipanas