Perjalanan Keliling Asia Tenggara Darat Dalam 14 Hari - PART 1 - Persiapan & Barang Yang Perlu Dibawa


Jika kita bicara tentang perjalanan asia tenggara darat, mana saja sih yang dimaksud? Nah kali ini rencana perjalanannya akan melalui 5 negara yaitu Singapore, Malaysia, Thailand, Cambodia dan Vietnam. 



Ini untungnya cari tiket promo, karena dulu ceritanya iseng cari tiket promo, dan kebetulan dapet. Seringnya cuma booking – booking aja, masalah nanti jadi berangkat atau enggak biar urusan belakang. Bahkan ada beberapa tiket yang gak jadi berangkat karena ada keperluan lain.

Kenapa pilih Singapore dulu? Soalnya tiket dari Jakarta ke Singapore sering sekali ada promo, lumayankan buat hemat keuangan. Hehe. Dan sebenernya karena penasaran sih, udah beberapa kali berkunjung ke negara ini selalu di tahan imigrasi Singapore, gak tau apa yang salah, tapi pasti selalu mampir ke kantor imigrasinya. Bahkan pernah sekali mereka sampe minta kartu nama, tapi sayang petugasnya cowok, coba kalo cewek, kan bisa tak kasih nomer telpon sama alamat rumah sekalian. Uhuk

Tapi jadi punya pengalaman sih, gimana pas ditahan imigrasi negara lain, dan sekalian melatih Bahasa inggris kita buat debat sama orang lain. Mereka cuma mastiin aja kita ngapain di sana dan berapa lama, dan yang kena sih rata – rata orang yang cuma punya satu nama suku kata, jadi begitu mereka scan nanti muncullah nama – nama yang berkaitan dengan nama kita. Makanya buat calon ibu dan bapak, kalo ngasih nama anak minimal 3 suku kata ya, biar nanti pas masuk negara – negara yang perlu 3 nama suku kata gak perlu nambah di paspor lagi.

Negara kedua itu Malaysia, kenapa Malaysia? Soalnya pas tiket promo waktu itu juga ada promo dari Singapore ke Malaysia, jadilah sekalian dibeli. Sebenernya bisa pake Bus juga dari Singapore yang ke Malaysia, cuma karena dapet promo yaudahlah sekalian pesawat aja. Agak bingung juga sebenernya di Malaysia mau ngapain? Karena kalo bicara soal Kuala Lumpur ya cuma kota aja, paling yang udah umum Twin Tower, cuma gak apa – apalah sekalian lihat keadaan di sana. Dan memang rencana mau cobain sleeper train dari Malaysia ke Thailand, jadilah mampir ke Malaysia.

Negara ketiga, Thailand. Nah kan dari tadi udah naik pesawat, bosen kan kalo pesawat lagi, sesekali cobain sleeper train yang memang belum ada di Indonesia. Buat pengalaman, inget pengalaman itu mahal loh.

Negara keempat, Cambodia. Denger nama negara ini agak khawatir juga, karena review dari beberapa orang negara ini kurang aman buat traveler, banyak scam dan kejahatan di negara ini. Apalagi kalo kita habis keluar dari imigrasi Thailand dan menuju imigrasi Cambodia, akan banyak orang – orang yang ngikutin kita dengan menawarkan bantuan dan lainnya, tapi tugas kita hanya cuek dan jangan dihiraukan. Kita focus aja menuju ke imigrasi Cambodia untuk kedatangan, mungkin sesekali bilang sorry kali ya ke mereka. Yah itung-itung belajar jadi orang cueklah sesekali.

Negara terakhir itu Vietnam, kebetulan memang di negara ini ada temen asli Vietnam yang siap nemenin pas disana. Jadi gak terlalu khawatir, dan negara paling lama di sini sih, soalnya mau santai – santai sebelum kembali ke Indonesia. Plus berita bagusnya mata uang kita itu disini lebih besar, jadi 0.6 rupiah kita itu di sana dihargai 1 VND, lumayan kan beda 0.4 rupiah.



Nah setelah negara tujuan ditentukan selanjutnya pilih transportasi untuk pindah antar negara. Kurang lebih yang penulis gunakan seperti ini rincian transportasinya.

  • Jakarta – Singapore (Pesawat) 
  • Singapore – Malaysia (Pesawat) 
  • Malaysia – Thailand (Kereta Api)
  • Thailand – Cambodia (Bus)
  • Cambodia – Vietnam (Bus) 
  • Vietnam – Jakarta (Pesawat)


Untuk transportasi lokal gak perlu khawatir, Di Singapore dan Malaysia, penulis kira transportasi umumnya sudah berjalan baik seperti MRT, LRT dan Bus yang sudah terorganisir. Untuk Thailand ada tuk – tuk tapi harus jago nawar, atau naik grab motor biar lebih hemat kalo sendirian, ada juga MRT tapi di kota Bangkoknya, kalo disekitar wisata Wat Arun, Wat Po dan Khaosan Road kalian harus naik tuk – tuk atau ojek, kalo sekalian olahraga sih bisa jalan kaki. 

Untuk hotel sih upayakan kalo bisa cari yang deket – deket stasiun MRT atau halte bus agar kita lebih mudah berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Dan banyak pilihan hostel dengan dormitory room atau single room yang harganya terjangkau. Intinya kan kita dihotel cuma buat istirahat aja, pagi sampe sore paling keliling dan gak akan dihotel.



Mengenai perlengkapan yang perlu dibawa apa aja sih? Kemarin sih penulis bawa barang – barang ini: 

1. Paspor   
Ini wajib banget kalo masuk negara lain, tanpa ini kita juga gak akan bisa ngelewati imigrasi di Indonesia. Pastikan masa berlaku paspor masih panjang ya. Karena 5 negara tapi tidak memerlukan visa, jadi beruntung kita tidak perlu mengurusnya.

2. Tiket Transportasi & Hotel
Nah masalah tiket sekarang udah lebih mudah, kita bisa pesen secara online baik tiket pesawat, kereta dan bus antar negara, jadi gak perlu ngantri – ngantri lagi. Usahakan selalu bawa print out tiket ataupun voucher hotel, buat jaga – jaga jika ada sesuatu yang tidak kita inginkan. 

3. Uang Tunai & Kartu Kredit
Ini juga wajib, kalo kita masuk negara lain pastikan bawa uang tunai negara lain, karena beberapa kejadian kita harus menunjukkan berapa uang tunai yang kita bawa, mungkin pihak negara lain khawatir aka nada imigram gelap yang masuk ke negaranya. Dan memang wajib sih, karena kita kan mau tinggal di negara mereka, gak mungkin kita pake uang rupiah. Meskipun di sana bisa Tarik tunai lewat ATM, tapi alangkah baiknya kita menyiapkan dulu beberapa agar lebih mudah.

Kartu Kredit, ini juga wajib, karena kalo buat booking tiket itu harus pake kartu kredit, jadi lebih mudah dan cepat pembayarannya. Di negara lain juga sama, mungkin saja nanti kita mau belanja di suatu tempat dan uang cash kurang bisa pake kartu kredit, nilai tukar kursnya di tagihan juga gak beda jauh kok, tapi jangan khilaf ya, pake seperlunya saja.

4. Alat Elektronik & Paket Internet
Yang utama sih HP, karena ini diperlukan banget. Di negara sendiri aja gak ada hp bingung, apalagi di negara orang. Pastikan juga pilihan paket internetmu, apakah mau daftar dari provider Indonesia untuk keperluan di negara lain, penulis biasa menggunakan Telkomsel dengan pilihan paket yang banyak sesuai yang kita perlukan. Sehingga kita tidak perlu ganti kartu negara lain. Atau pilih beli kartu negara lain, semua tergantung pilihan masing – masing orang. Kalo penulis pribadi lebih suka menggunakan paket dari Indonesia jika berpindah ke beberapa negara, tapi jika hanya satu negara mungkin pilihan provider lokal bisa lebih baik.

Yang kedua kamera, ini alat narsis, haha. Kayaknya kalo travelling tanpa kamera bagai liburan tanpa kenangan. Ya, selagi kita mengunjungi negara lain, kita perlu mengabadikannya agar selalu ingat tentang perjalanan yang pernah kita lakukan, pengalaman yang kita dapatkan dan hal – hal baru yang belum pernah kita rasakan.

Yang ketiga Laptop, ini sih perlu gak perlu sebenernya. Karena laptop sendiri tergantung kebutuhan, kalo penulis pribadi memang bisa cuti kerja lama, tapi ketika ada kerjaan yang urgent harus segera diselesaikan, makanya kemana – mana selalu bawa laptop. Dan bagusnya sih bisa buat bahan nonton saat di perjalanan, bahkan bisa sekalian nulis blog pas bosen dan gak tau harus ngapain.

Pastiin juga kalian bawa adaptor untuk colokan, karena tiap negara menerapkan sistem colokan yang beda-beda.

5. Ransel atau Koper
Nah ini pilihan buat para traveller, kamu tim koper apa ransel? Kalo penulis kali ini sih karena berkunjung ke beberapa negara lebih suka pake ransel (carrier), soalnya biar gampang bawanya tinggal di pake dan kita bisa bebas kemana aja, cuma resikonya sih pegel aja punggung kalo terlalu lama jalan. Nah untungnya koper kita tinggal seret – seret aja tuh koper, cuma pas naik tangga dan lain – lain agak ribet harus angkat – angkat. Ya baik koper maupun ransel semua punya kelebihan dan kekurangannya masing – masing, tergantung piihan temen – temen.

6. Pakaian
Ini juga wajib, tapi jangan berlebihan. Inget semakin banyak pakaian yang kita bawa, maka akan semakin berat beban yang kita tanggung pula. Dikira – kira saja berapa baju yang kita perlukan, inget kita itu cuma liburan bukan pindahan. Bahkan ada di beberapa daerah udah ada laundry, jadi kalo kotor kita bisa laundry, bahkan harganya juga gak terlalu mahl kok. Plus jangan lupa celana dalam, ini nih yang suka penulis lupa bawa, kecil sih tapi rela tanpa celana dalam? Haha

Jika diperlukan bawa sweater atau jaket untuk keperluan selama di pesawat atau angkutan umum yang membutuhkan perjalanan lama dengan udara dingin dari AC.

7. Alas Kaki Sendal atau Sepatu
Kalo penulis sih lebih suka kemana – mana pake sandal, karena lebih simple aja. Tapi lebih sering bawa dua-duanya, sepatu dipake pas perjalanan di pesawat, nah sandal buat kalo lagi jalan - jalan. Karena jujur beberapa kali penulis pake sepatu pas jalan langsung sakit rasanya kaki, mending pake sendal lebih simpel.

8. Peralatan Mandi
Ini nih yang jangan sampe dilupa, meski kadang hotel ataupun hostel beberapa sudah menyiapkan, tidak ada salahnya jika kita menyiapkan sendiri. Dan jika kita punya handuk sendiri, penulis kira lebih terjamin kebersihannya. Hehe.

Dan untuk sabun mandipun kan ada beberapa orang yang alergi menggunakan sabun yang tidak biasa dipakai. Sehingga lebih baik semuanya disiapkan sendiri. Yang penulis bawa di peralatan mandi biasanya sabun cair, shampoo, pasta dan sikat gigi, pembersih muka, deodorant, handuk kecil, sunblock sama autan, takut banyak nyamuk, maklum darah penulis manis, Haha.

9. Bolpoint dan Buku Note
Nah terkait bolpoint kan di beberapa negara ada yang diharuskan buat isi kartu imigrasi pas dikedatangan, kadang di pesawat kita sudah dibagikan, kadang pula harus isi di bandara kedatangan. Kalo di pesawat dan kita bawa bolpoint kan bisa langsung diisi kartu imigrasinya, dan kalo di bandara pas antri yang mau isi, maka kita gak perlu antri karena bawa bolpoint sendiri.

Kalo Note sih mungkin aja buat catetan belanjaan atau hal - hal lain yang perlu dicatat, misalkan bahasa - bahasa umum negara yang akan kita datangi, emang sih sudah ada hp, tapi gak ada salahnya bawa note kecil buat jaga - jaga dan gak menarik perhatian orang - orang yang berniat jahat.

10. Kacamata & Topi
Kenapa? Soalnya kalo kacamata sebenernya perlu gak perlu, tapi wajib dibawa. Lumayan kan bisa eksis pas foto pake kacamata. Haha

Kalo topi wajib menurut penulis, soalnya pas lagi bad hair bisa langsung ditutupin. Dan kalo cuaca lagi panas lumayan juga bisa menutupi kepala dari teriknya sinar matahari.

11. Jam Tangan
Kalo yang suka pake jam tangan pasti gak akan lupa sama benda yang satu ini, tapi buat kalian yang gak terlalu suka pake jam, saat liburan panjang seperti ini ada baiknya dipake, soalnya buat acuan kita lihat waktu. Memang ada hp lebih mudah, tapi gak setiap saat kan kita keluar masukin hp, takutnya malah jadi perhatian orang - orang yang niat jahat.

12. Kantong Kresek
Emang buat apa? Buat baju kotor pastinya. Karena kita gak mau kan baju kotor kita kecampur sama baju - baju yang masih bagus. Selain buat baju kotor, kantong kresek juga bisa untuk keperluan lain, misalkan tempat sendal biar gak kecampur di tas, atau buat tempat sampah, lagian ini kan ringan, jadi dibawapun gak ada nambah beban.

13. Obat - Obatan Pribadi
Ini juga harus diperhatikan, kadang orang-orang suka gak peduli buat bawa ini barang. Padahal ini penting banget, apalagi kalo temen - temen ada yang memiliki kondisi medis tertentu. Ya minimal yang selalu penulis bawa biasanya Tolak Angin, Plester Luka, Counterpain, Obat Pusing, Enervon C sama Antimo kalo memang lagi gak fit dan jetlag akibat perjalanan panjang.

14. Tissue Basah & Tissue Kering
Kenapa? Soalnya penulis gampang banget keringetan. Jadi harus selalu sedia tissue kering buat lap keringet, dan buat jaga - jaga kalo misal di tempat makan tidak menyediakan Tissue kering.

Kalo Tissue basah biasanya buat jaga - jaga aja, misal di perjalanan gak sempet mandi, jadi bisa lap muka pake tissue basah. Beli yang kemasan kecil aja biar gampang di bawa.

15. Makanan Ringan & Permen
Ini buat yang suka nyemil di perjalanan wajib bawa ini, karena kita gak tau dalam perjalanan ada yang jual makanan atau tidak. Mungkin beberapa ada yang jual, tapi yakin harganya lebih murah? Yang lebih mahal sih banyak. Makanya usahakan kita bawa sendiri, ya jangan terlalu banyak yang penting untuk keperluan di perjalanan saja. Dan permen jadi pilihan bagus buat diperjalanan. 

Nah itu dia persiapan dan barang - barang yang penulis bawa ketika melakukan perjalanan keliling Asia Tenggara Darat. Jika ada update akan penulis sampaikan lagi.

Untuk lainnya akan di update kemudian sampai perjalanan berakhir.


Salam Traveller.

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Wisata Murah Tanjung Pasir - Pulau Seribu (Pulau Untung Jawa)

Air Terjun / Curug Cismun Taman Cibodas - Puncak Bogor

Liburan Singkat Sehari Dari Jakarta - Pantai Sambolo Anyer - Sultan Hasanudin - Maulana Yusuf - Alun Alun Kota Serang

Pulau Pari, Pulau Berbentuk Ikan Pari - Kepulauan Seribu, Jakarta

Indahnya Pesona Kawah Gunung Galunggung dan Pemandian Air Panas Cipanas